Salam Kami

doa rabithah

doa rabithah

HADAPILAH...SHOUTUL HARAKAH

Selasa, 12 Februari 2013

Ketika Musik Bikin Gak Asik

Tiap Jumat malam, kayaknya remaja Indonesia lagi asyik mantengin layar tipi deh. Hmmm, apalagi kalo bukan buat nonton kontes nyanyi di salah satu stasiun tv swasta itu. Lihat orang dengan tampilan good looking en suara maut emang bikin kita betah diem di rumah ya, Sob. Beuhh, jangan-jangan Sobat Nida udah punya jagoan masing-masing malah? Fyi nih, video Fatin, anak SMA yang nyanyiin Grenade itu, ditonton sama sejuta lebih pengunjung youtube lohh. Percaya apa nggak, remaja kayak kita udah kebius aja sama faktor X dari acara ini. Bukan begitu, Sob?


Tanpa musik emang bisa bikin hidup kita gak asyik. Soalnya pas kita belajar, di perjalanan, atau nongkrong di mana lah selalu aja ditemani sama musik. Malah, buat yang hobi nyanyi, gak kerasa aja suka nyanyi sendiri di kamar mandi. Yang bikin Nida pingin ketawa nih, Sob, ada loh remaja yang saking takutnya ke kamar mandi malem-malem, sambil nyetel musik keras-keras gitu. Hehehe. Peace ah! Tapiii sekalipun hidup ini gak bisa dijauhin dari musik, gak boleh bikin rasa kritis kita hilang ya, Sob.

Sobat Nida, siapa hayoo yang lihat penampilan Fatin di babak bootcamp Jumat kemarin? Atau jangan-jangan udah gak sabar pengen cepet malem aja buat nonton doi? Yapz, tampilan yang innocent plus jilbab yang dipakainya emang gampang bikin kita jatuh hati. Suaranya yang khas dan keren banget gak bisa gak buat kita terkagum-kagum. Cuma ada yang merhatiin gak lagu yang dia nyanyiin itu Jumat lalu? Boleh jadi sebagian besar gak ngeh kalo lagunya justru gak seasyik dinyanyiin sama Fatin.

Jujur, lirik lagu Pumped Up Kick yang aslinya dibawain sama Foster The People ini bahaya banget, Sob. Coba deh perhatiin petikan awal lirik dari lagu ini,

Robert’s got a quick hand.
He’s looking ’round the room, he won’t tell you his plan.
He’s got a rolled cigarette, hanging out his mouth he’s a cowboy kid.
Yeah, he found a six shooter gun.
In his dad’s closet with a box of fun things, I don’t even know what.
But he’s coming for you, yeah, he’s coming for you.



Usut punya usut nih, ternyata lagu ini terinspirasi salah satunya sama Robert A. Hawkins, remaja 19 tahun yang bunuh 8 orang sebelum akhirnya bunuh diri. Kejadiannya sendiri sih waktu 5 Desember 2007 di  Von Maur Department Store, Omaha, Nebraska, Amerika. Foster The People-nya sendiri waktu nyanyiin lagu ini feelnya emang kaya orang yang depresi gitu, Sob. Karena Robert sendiri semasa hidupnya emang ngalamin gangguan psikologis. Aneh gak, Sob, eh kita malah nyanyiin lagu itu fun banget, padahal aslinya? Gak perlu dijelasin lagi deh kalo di dunia musik kita sendiri, banyak banget lirik lagu cinta yang berlebihan. Yang kadang jadi bikin kita lupa kalo cinta terbesar ya cuma buat Allah en Rasul doang.



So, kita musti tetep kritis nih, seenjoy apa pun sama musik. Nida kasih beberapa tips ya supaya musik gak bikin kita jadi gak asyik.

1.      Penyanyi bukan idola mati

Sah-sah aja, Sob, kita suka sama artis atau penyanyi. Tapi ya yang sedang-sedang aja lah en jangan berlebihan. Jangan sampe kita cinta sama tuh idola melebihi cinta kita sama Allah en Rasul. Bahkan jelas-jelas tuh artis ngelakuin hal jelek banget, tapi gara-gara kelewat cinta nih, kita malah ngebela dia habis-habisan.

"Cintamu terhadap sesuatu bisa menjadikanmu buta dan tuli." (HR Abu Daud dan HR Ahmad)

So, sebelum terlanjur cinta mati sama idola, yuk sadari kalo cinta terbesar kita cuma buat Allah en Rasul, yak.

2.      Hati-hati sama lirik gak asyik

Ada yang ngefans sama Bruno Mars? Pasti tahu dong lagu doi yang judulnya It Will Rains?  Nah ternyata ada bagian lirik di lagu itu yang gak asyik.

There's no religion that could save me
(tak ada agama yang dapat selamatkan aku)
No matter how long my knees are on the floor
(tak peduli berapa lama berlutut di lantai)

Wih, buat umat muslim yang demen solat pasti tersinggung dong baca lirik ini. En gilanya, boleh jadi kita malah asyik aja nyanyiin lagu ini. Nida gak kan bosan ngulangi ngomongin fakta ini, masih banyak banget kan lirik lagu cinta di musik Indonesia yang gak mendidik. Makin sedih aja ketika adik-adik kita malah dicekoki sama lagu cinta gak mendidik ini. So, hati-hati ya sama lirik lagu yang gak asyik, Sob.

3.      Musik bukan segalanya.

Kita musti ngeh kalo musik itu bukan segalanya, Sob. Mau segimana keren, beken, en gue bangetnya itu musik. Boleh lah kalo cuma buat selingan doang, tapi tetap prioritas hal yang lebih penting ya.

“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyu’ dalam shalatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna, (QS. Al-Mu’minun: 3)

4.    Jangan lupa waktu.

Nah, jujur emang saking asyiknya musik sering bikin kita lupa waktu, Sob. Video Fatin ditonton berulang-ulang di youtube, padahal baca Qur'an lima menit aja rasanya udah ngantuk. Hehehe. Terus saking ngefansnya sama Fatin, kita jadi kepo semua tentang dia. Kita jadi hafal mati lirik lagu Grenade en Pumped Up Kick itu. En gak kerasa ibadah en kewajiban lain jadi lupa gara-gara musik. Jadi daripada terlanjur lupa waktu gara-gara musik, pahami dulu deh kalo tugas en kewajiban itu yang utama. Right?

Semoga beberapa tips ini bisa kita praktekkin bareng-bareng ya, Sob. Gak masalah kok kita senang sama musik, asal jangan sampai musik malah bikin kita gak asyik. Setujuuuuu??? ^__^

Wassalamu'alaikum wr. wb.